Matawebsite Promo Lebaran 2022

Flutter vs Kotlin

date 18 Apr 2022
date Lev Yasin
date 519
date Mobile App
Flutter vs Kotlin

Di sini, kita akan membahas fitur khas Kotlin dan Flutter, perbedaannya satu sama lain, kapan dan dalam skenario mana developer dapat menggunakan kedua framework untuk mendapatkan keuntungan maksimal.

Mundur cepat ke tahun 2016; Kotlin – Bahasa pemrograman cross-platform open-source yang diketik secara statis dengan interferensi tipe mendominasi pasar pengembangan aplikasi lintas-platform. Dalam beberapa bulan, pada awal tahun 2017, rilis Google Flutter menghantam pasar dengan keras, membuat semua orang bertanya-tanya siapa yang akan menguasai pasar seluler lintas platform.

Alasan di balik meningkatnya popularitas framework lintas platform ini cukup dapat dipahami – Basis kode tunggal untuk berbagai platform, waktu pemasaran yang cepat, dan biaya pengembangan yang lebih rendah.

Untuk bisnis yang mencoba memasuki dunia pengembangan aplikasi seluler, salah satu pertanyaan paling membingungkan yang dihadapi adalah – framework mana yang dapat membantu mereka membangun solusi seluler yang terukur, hemat biaya, namun aman?

Jadi, sebelum kita membandingkan dua framework untuk melihat mana yang lebih baik, cukup penting untuk memahami apa yang dibawa oleh kedua framework ini.

Flutter

Dirilis pada tahun 2017, Flutter adalah toolkit UI Google untuk membangun aplikasi yang dikompilasi secara native, interaktif, dan kaya fitur untuk web, seluler, desktop, dan perangkat yang disematkan menggunakan basis kode tunggal. Ini memungkinkan pengembang untuk membangun aplikasi untuk iOS, Android, Linux, Windows, Mac, dan Google Fuchsia.

Kotlin

Dikembangkan oleh JetBrains, Kotlin adalah bahasa pemrograman tujuan umum yang dirancang untuk beroperasi sepenuhnya dengan Java. Didukung oleh Google, ini adalah salah satu bahasa yang paling disukai untuk pengembangan aplikasi Android. Ini memungkinkan pengembang berbagi kode, data, dan logika bisnis di seluruh platform termasuk Linux, macOS, Android, iOS, dan JVM.

Flutter vs Kotlin – Seberapa Populer Kerangka Kerja ini di Pasar?

Dalam hal popularitas, framework Flutter dan Kotlin sangat populer sesuai dengan pengembangan aplikasi seluler. Karena kedua framework ini open source dan gratis untuk digunakan, pengembang aplikasi seluler menunjukkan minat untuk bekerja dengan mereka. Ada banyak alasan untuk membenarkan mengapa Flutter bersinar untuk membangun solusi lintas platform , namun, Kotlin memiliki fitur dan fungsi sendiri yang membuatnya bersinar sebagai alat pengembangan aplikasi seluler teratas.

Jika Anda hanya melihat Google Trends, Anda akan melihat bahwa Kotlin telah meroket dalam hal popularitas dibandingkan dengan Flutter.

Salah satu dari beberapa hal pertama yang sering diminati pengembang adalah kurva pembelajaran yang muncul saat memilih framework. Secara keseluruhan, Kotlin lebih mudah dipelajari karena Google telah menyediakan banyak sekali kursus secara online. Alasan lainnya adalah – Ini sangat interoperable dengan Java. Namun, fokus Kotlin saat ini lebih pada pengembangan ekstensi – multiplatform Kotlin. Dibandingkan dengan Kotlin, Flutter memiliki dokumentasi dan sumber daya komprehensif yang tersedia yang memudahkan pengembang untuk belajar dan memulai dengan pengembangan aplikasi.

 

Matawebsite Promo Lebaran 2022
lev_yasin.png

Lev Yasin

Instruktur Web Programming Mataweb

Sangat tertarik dengan dunia Pemrograman Web & Mobile, saat ini fokus pada bagian Backend Web Developer, menggunakan PHP sebagai bahasa pemrograman utama, biasanya saya menggunakan Laravel.

Artikel Terkait

Halo, ada yang bisa kami bantu?
Daftar Sekarang